Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Desain Penelitian Eksperimental (Bag 2) - Karakteristik Kunci Penelitian Eksperimental

Ide kunci pusat penelitian eksperimental  adalah sebagai berikut:


Tugas Acak

Tugas acak adalah proses untuk menempatkan individu secara acak untuk di jadikan kelompok atau untuk dijadikan kelompok yang berbeda dalam percobaan. Penugasan acak individu untuk kelompok (atau kondisi dalam suatu kelompok) membedakan dengan  ketat, apa yang dikatakan "benar" dari eksperimen yang memadai, tapi kurang ketat untuk "eksperimen semu".
Tugas acak dengan pilihan acak keduanya penting dalam penelitian kuantitatif, tetapi tujuannya berbeda. Peneliti kuantitatif acak memilih sampel dari populasi. Dengan cara ini, sampel merupakan perwakilan dari populasi dan dapat menggeneralisasi hasil yang diperoleh selama studi untuk populasi . Meskipun pilihan acak penting dalam eksperimen, hal itu mungkin tidak memungkinkan secara logistik. Namun, jenis yang paling canggih percobaan melibatkan tugas acak.

Kontrol atas variabel asing

Dalam tugas acak, kita mengontrol variabel asing yang mungkin mempengaruhi hubungan antara praktek baru (misalnya, diskusi tentang bahaya kesehatan) dan hasil (misalnya, frekuensi merokok). Semua percobaan memiliki beberapa kesalahan acak (dimana nilai tidak mencerminkan "benar" dari sejumlah populasi) yang berarti bahwa kita tidak dapat mengontrol, tetapi dapat mencoba untuk mengendalikan faktor-faktor luar sebanyak mungkin. Tugas acak adalah keputusan yang dibuat oleh penyidik sebelum percobaan dimulai. Prosedur pengendalian lain yang dapat digunakan baik sebelum dan selama percobaan adalah:

a. Pretest dan posttests

Untuk "menyamakan" karakteristik kelompok, peneliti eksperimental dapat menggunakan pretest. Asumsikan bahwa kita tertarik apakah kelas kewarganegaraan khusus mempengaruhi sikap siswa terhadap merokok. Dalam percobaan ini, kita bisa mengukur sikap sebelum pengobatan (yaitu, dengan membahas bahaya kesehatan) dan setelah, untuk melihat apakah diskusi memiliki efek pada sikap siswa.
 
Sebuah pretest memberikan ukuran pada beberapa atribut atau karakteristik yang menilai peserta dalam percobaan sebelum mereka menerima pengobatan. Sebuah posttest adalah ukuran pada beberapa atribut atau karakteristik yang dinilai untuk peserta dalam percobaan setelah pengobatan.
 

b. Kovariat

Karena pretest dapat mempengaruhi aspek percobaan, statistik dikendalikan dengan menggunakan prosedur kovarians bukan hanya membandingkan dengan skor posttest. Kovariat adalah yang digunakan peneliti melalui statistik untuk mengontrol variabel yang berhubungan dengan variabel dependen tapi tidak berhubungan dengan variabel independen. Peneliti perlu untuk mengontrol variabel-variabel  yang memiliki potensi untuk bersama-sama bervariasi dengan variabel dependen. Prosedur statistik analisis kovarians menyesuaikan nilai pada variabel dependen untuk menjelaskan kovarians tersebut. Prosedur ini menjadi cara lain untuk menyamakan kelompok dan mengontrol pengaruh potensial yang mungkin mempengaruhi variabel dependen.
 

c. Pencocokan Peserta

Prosedur lain yang digunakan untuk mengontrol dalam eksperimen untuk mencocokkan pada satu atau lebih peserta dengan karakteristik pribadi. Matching adalah proses mengidentifikasi satu atau lebih karakteristik pribadi yang mempengaruhi hasil dan menugaskan individu dengan karakteristik yang sama pada eksperimen dan kontrol kelompok. Biasanya, para peneliti eksperimental cocok pada satu atau dua dari karakteristik berikut: jenis kelamin, nilai pretest, atau kemampuan individu.

d. Homogenitas Sampel

Pendekatan lain yang digunakan untuk membuat kelompok sebanding adalah memilih sampel homogen dengan memilih orang-orang yang sedikit berbeda dalam karakteristik pribadi mereka.
 

e. Blocking Variabel

Salah satu prosedur tersebut adalah untuk "memblokir" untuk tingkat kelas sebelum percobaan dimulai. Sebuah variabel pemblokiran adalah variabel kontrol peneliti sebelum percobaan dimulai dengan membagi (atau"memblokir") peserta menjadi subkelompok (atau kategori) dan menganalisa dampak dari setiap sub-kelompok pada hasil. Variabel (misalnya, jenis kelamin) dapat diblokir menjadi laki-laki dan perempuan; sama, tingkat kelas Sekolah menengah dapat diblokir menjadi empat kategori: siswa baru, siswi, junior, dan senior. Dalam prosedur ini, peneliti membentuk homogeny subkelompok dengan memilih karakteristik umum untuk semua peserta dalam penelitian (misalnya, jenis kelamin atau kategori usia yang berbeda).

Manipulasi kondisi pengobatan

Setelah memilih peserta secara acak, selanjutnya menetapkan mereka ke salah satu kondisi perlakuan atau kelompok eksperimen. Dalam pengobatan eksperimental, peneliti secara fisik mengintervensi untuk mengubah kondisi yang dialami oleh unit percobaan. Dalam contoh sekolah menengah peneliti akan memanipulasi salah satu bentuk instruksi dalam kelas kewarganegaraan khusus dengan kelas yang menyediakan kegiatan pada bahaya merokok bagi kesehatan.
Variabel tindakan

Dalam melakukan percobaan,perlu fokus pada variabel independen. Variabel-variabel ini mempengaruhi variabel dependen dalam penelitian kuantitatif. Dalam percobaan, variabel tindakan adalah variabel independen yang memanipulasi penelitian untuk mengetahui efeknya pada hasil, atau variabel dependen. Variabel tindakan adalah variabel kategori yang diukur menggunakan skala kategoris. Misalnya, tindakan variabel independen digunakan di  pendidikan yaitu:
  • Jenis instruksi (kelompok kecil, kelompok besar)
  • Jenis kelompok bacaan (phonics pembaca, pembaca seluruh bahasa)
Kondisi
Dalam percobaan, variabel tindakan harus memiliki dua atau lebih kategori, atau tingkat. Sebagai contoh, membagi jenis instruksi dalam (a) standar kuliah kewarganegaraan, (b) standar kuliah kewarganegaraan ditambah diskusi tentang bahaya kesehatan, dan (c) standar kuliah  kewarganegaraan ditambah diskusi tentang bahaya kesehatan dan tampilan mengenai paru-paru yang rusak. Dalam contoh ini, kita memiliki variabel tindakan tiga tingkat.

Intervensi dalam Kondisi tindakan
Peneliti eksperimental memanipulasi satu atau lebih kondisi variabel tindakan. Dengan kata lain, dalam percobaan, peneliti secara fisik mengintervensi (atau memanipulasi dengan intervensi) dalam satu atau lebih kondisi sehingga individu mengalami sesuatu yang berbeda dalam kondisi eksperimental. Ini berarti bahwa untuk melakukan percobaan, harus mampu memanipulasi setidaknya satu kondisi variabel independen. Pada Tabel dibawah ini terdapat tiga variabel independen usia, jenis kelamin, dan jenis instruksi-tetapi hanya jenis instruksi yang dimanipulasi. Perlakuan-jenis variabel instruksi-adalah variabel kategoris dengan tiga kondisi (atau tingkat). Beberapa siswa dapat menerima kuliah- di kelas (kelompok kontrol). Lainnya menerima sesuatu yang baru, seperti ceramah plus diskusi bahaya kesehatan (kelompok pembanding) atau kuliah ditambah diskusi  bahaya kesehatan ditambah tampilan paru-paru yang rusak akibat merokok (kelompok pembanding lain). Singkatnya, peneliti eksperimental memanipulasi atau mengintervensi dengan satu atau lebih kondisi dari variabel tindakan

Post a Comment for "Desain Penelitian Eksperimental (Bag 2) - Karakteristik Kunci Penelitian Eksperimental "